Uap Air Letusan Tonga Dapat Hangatkan Bumi Selama Beberapa Bulan

Sedang Trending 1 bulan yang lalu 30

Gunung Tonga dilaporkan memuntahkan 50 juta ton uap air ke atmosfer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lebih dari delapan bulan setelah gunung berapi bawah dekat Tonga meletus pada 14 Januari, para ilmuwan tetap menganalisis dampak ledakan dahsyat itu. Mereka menemukan bahwa itu dapat menghangatkan planet ini.

Baru-baru ini, para peneliti menghitung bahwa letusan Hunga Tonga-Hunga Ha’ap memuntahkan 50 juta ton (45 juta metrik ton) uap air yang mengejutkan ke atmosfer, di samping sejumlah besar arang dan gas vulkanik. Dilansir dari Sciencealert, Selasa (27/9/2022), injeksi uap besar-besaran ini meningkatkan jumlah kelembaban di stratosfer dunia sekeliling lima persen dan dapat memicu siklus pendinginan stratosfer dan pemanasan permukaan. Efek ini dapat memperkuat selama berbulan-bulan mendatang, menurut sebuah studi baru.

Letusan Tonga, yang dimulai pada 13 Januari dan memuncak dua hari kemudian, ialah yang paling kuat disaksikan di Bumi dalam beberapa dekade. Ledakan itu meluas sejauh 162 mil (260 kilometer) dan mengirim pilar abu, uap, dan gas melonjak lebih dari 12 mil (20 km) ke udara, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA). 

Letusan gunung berapi besar biasanya mendinginkan planet dengan menyemburkan belerang dioksida ke lapisan atas atmosfer bumi, yang menyaring radiasi matahari. Partikel batu dan arang juga dapat mendinginkan planet untuk sementara dengan menghalangi sinar matahari, menurut National Science Foundation’s University Corporation for Atmospheric Research.

Dengan langkah ini, aktivitas di masa lampau Bumi yang jauh mungkin telah berkontribusi pada perubahan iklim global, memicu kepunahan massal jutaan tahun yang lalu. 

Letusan baru-baru ini juga menunjukkan kekuatan-kekuatan pendinginan planet gunung berapi. Pada 1991, ketika Gunung Pinatubo di Filipina meletuskan puncaknya, aerosol yang dimuntahkan oleh ledakan vulkanik dahsyat ini menurunkan suhu dunia sekeliling 0,9 derajat Fahrenheit (0,5 derajat Celcius) setidaknya selama satu tahun, Live Science sebelumnya melaporkan.

Tonga mengeluarkan sekeliling 441.000 ton (400.000 metrik ton) belerang dioksida, sekeliling dua persen dari jumlah yang dimuntahkan oleh Gunung Pinatubo selama letusan 1991. Tapi tak seperti Pinatubo (dan letusan gunung berapi paling besar, yang terjadi di darat), gumpalan vulkanik bawah air Tonga mengirim “sejumlah besar air” ke stratosfer, area yang membentang dari sekeliling 31 mil (50 km) di atas permukaan bumi hingga sekeliling empat kilometer hingga 12 mil (enam hingga 20 km), menurut National Weather Service (NWS).

Di gunung berapi bawah laut, letusan kapal selam dapat menarik sebagian besar daya ledakannya dari interaksi air dan magma panas. Ini mendorong sejumlah besar air dan uap ke dalam kolom letusan, tulis para ilmuwan dalam sebuah studi baru yang diterbitkan 22 September di jurnal Sains.

Dalam waktu 24 jam setelah letusan, semburan meluas lebih dari 17 mil (28 km) ke atmosfer. Para peneliti menganalisis jumlah air di gumpalan dengan mengevaluasi data yang dikumpulkan oleh instrumen yang disebut radiosondes, yang dipasang pada balon cuaca dan dikirim ke atas ke gumpalan vulkanik.

Saat instrumen ini naik melalui atmosfer, sensor mereka mengukur suhu, tekanan udara, dan kelembaban relatif, mentransmisikan data itu ke penerima di darat, menurut NWS.

Uap air atmosfer menyerap radiasi mentari dan memancarkannya kembali sebagai panas; puluhan juta ton kelembaban Tonga sekarang terpaut di stratosfer, permukaan bumi akan memanas—meskipun tak jelas berapa banyak, menurut penelitian.

Tetapi karena uapnya lebih ringan daripada aerosol vulkanik lainnya dan tak terlalu terpengaruh oleh tarikan gravitasi, akan diperlukan waktu lebih lama untuk menghilangkan dampak pemanasan ini, dan pemanasan permukaan dapat berlanjut "selama beberapa bulan mendatang," kata para ilmuwan.

Penelitian sebelumnya tentang letusan menemukan bahwa Tonga mengeluarkan uap air yang cukup untuk mengisi 58.000 kolam renang ukuran Olimpiade, dan bahwa jumlah kelembaban atmosfer yang luar biasa ini berpotensi melemahkan lapisan ozon, Live Science sebelumnya melaporkan.

Dalam studi baru, para ilmuwan juga menentukan bahwa sejumlah besar uap air memang dapat memodifikasi siklus kimia yang mengontrol ozon stratosfer. Namun, studi rinci akan diperlukan untuk mengukur dampak pada jumlah ozon karena reaksi kimia lain mungkin memainkan peran peran juga.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Saksikan Video Uap Air Letusan Tonga Dapat Hangatkan Bumi Selama Beberapa Bulan Selengkapnya di bawah ini:
Please Subscribe our channel