Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2020
Tjahjo Kumolo Terbitkan Surat Edaran ASN Hadapi New Normal | Eks TNI AD Terancam Pasal Berlapis karena Minta Jokowi Mundur, | Dosen ITB Paparkan Konsep New Normal di Transportasi Publik | Arus Balik H+4 Lebaran, Polri Putar Balik 25 Ribu Kendaraan | Jurnalis TV CNN Ditangkap saat Siaran Langsung Kasus George Floyd | Risma Mencak-mencak soal Mobil PCR BNPB, Diduga Miskomunikasi | Bareskrim Minta KPU Lengkapi Laporan Dugaan Peretasan DPT | Update Covid-19 29 Mei: Pasien Bertambah 678 | Nissan Resmi Tutup Pabrik di Indonesia | PP Muhammadiyah Minta Pemerintah Tak Buru-Buru Buka Rumah Ibadah | Beredar Kabar WA Panitia Diskusi 'Pemberhentian Presiden' Diretas | CLS FH UGM Minta Maaf Tema Diskusi Pemecatan Presiden Multitafsir | Erick Thohir Sedih dengan Opini Negatif Penanganan Covid-19 | Awas, Kebanyakan Orang Tak Sadar Terinfeksi Virus Corona | Flash Sale Lebaran, Toyota Kijang Innova Didiskon Rp 70 Juta | Anies Baswedan Tunjuk Sardjono Jhony Jadi Dirut Transjakarta | Waspada Gejala Baru Covid-19 pada Anak, Mirip MIS-C | | | | | | | | | | |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

OTT Rektor UNJ Dilimpahkan ke Polisi, KPK Disebut Buat Teori Baru | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Sabtu, 23 Mei 2020 06:23 WIB

OTT Rektor UNJ Dilimpahkan ke Polisi, KPK Disebut Buat Teori Baru | Berita Tempo Hari Ini

Rektor Universitas Negeri Jakarta, Dr. Komarudin (kiri). unj.ac.id

DOWNLOAD APP sumutkota.com

TEMPO.Co, Jakarta- Dua lembaga penggiat antikorupsi menilai janggal pelimpahan kasus hasil operasi tangkap tangan yang melibatkan Rektor Universitas Jakarta Komarudin ke polisi. Kedua lembaga ini menilai tak ada alasan yang kuat untuk polisi menyerahkan kasus tersebut. Berikut dua lembaga itu dan argumen penolakan atas penyerahan kasus tersebut.

Masyarakat Anti Korupsi Indonesia

Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) menilai alasan pelimpahan KPK kepada polisi sangat janggal karena apapun jabatan tinggi di kementerian pendidikan, mestinya KPK tetap lanjut tangani sendiri.

Rektor, kata Boyamin, adalah penyelenggara negara. Ia memiliki kewajiban melaporkan hartanya ke LHKPN. "Kalau KPK menyatakan tidak ada penyelenggara negara maka berarti telah ada teori baru made in KPK new normal akibat Covid-19," ujar dia Jumat, 22 Mei 2020.

Boyamin pun mempertanyakan, jika KPK menyebut tak ada unsur penyelenggara negara, maka dengan  pasal apa polisi mengusutnya.

"Apa dengan pasal pungutan liar? Ini yang akan menyulitkan polisi menerima limpahan dari KPK. Dengan melimpahkan begitu saja ke Polri itu namanya lempar masalah ke aparat penegak hukum lainnya," kata Boyamin.

Indonesia Corruption Watch

ICW menganggap alasan Komisi Pemberantasan Korupsi melimpahkan hasil operasi tangkap tangan Rektor Universitas Negeri Jakarta Komarudin ke kepolisian janggal. “Dalam pernyataan yang dibuat oleh Deputi Penindakan KPK, Karyoto dengan sangat mudah ditemukan kejanggalan,” kata peneliti ICW, Kurnia Ramadhana, Jumat, 22 Mei 2020.

Menurut Kurnia, dari awal KPK menyatakan bahwa Rektor UNJ diduga memiliki inisiatif mengumpulkan dana Tunjangan Hari Raya sebesar Rp 55 juta dari Dekan dan lembaga di UNJ untuk diberikan kepada pejabat di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Namun, KPK akhirnya melimpahkan penanganan kasus itu ke kepolisian dengan alasan tidak menemukan unsur penyelenggara negara.

Menurut Kurnia, alasan KPK itu keliru. Sebab, Pasal 2 angka 7 UU Nomor 28 tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara menyebutkan bahwa pimpinan perguruan tinggi negeri masuk kategori penyelenggara negara. Karena itu, dia berujar KPK memiliki kewenangan untuk menangani perkara Rektor UNJ.

Kurnia melanjutkan Rektor UNJ bahkan diduga melakukan dua tindak pidana sekaligus. Pertama, ialah pemerasan atau pungutan liar. KPK dapat menjerat dugaan tindakan itu dengan Pasal 12 Undang-Undang Tipikor dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar. “Kasus dengan model pemerasan seperti ini bukan kali pertama ditangani oleh KPK,” ujar dia.

Menurut Kurnia, KPK juga dapat menjerat Komarudin dengan Pasal 5 Ayat (1) UU Tipikor tentang tindakan penyuapan. Terlebih, apabila KPK dapat membongkar alasan di balik dugaan tindakan pemberian THR dari Komarudin kepada pejabat di Kemendikbud. Atas dasar argumentasi itu, lalu apa yang mendasari KPK memilih untuk tidak menangani perkara tersebut?” kata Kurnia.

Ia mengatakan angka suap yang relatif kecil tak bisa dijadikan alasan untuk tidak menangani kasus ini. Di era kepemimpinan sebelumnya, kata dia, KPK kerap kali membongkar kasus kejahatan besar yang mulanya terkesan kecil.

Bantahan KPK

Komisi Pemberantasan Korupsi menjelaskan alasan melimpahkan kasus Operasi Tangkap Tangan yang melibatkan Rektor Universitas Negeri Jakarta, Komarudin. KPK melimpahkan kasus ini ke kepolisian karena tak menemukan unsur penyelenggara negara.

Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK, Ali Fikri menjelaskan status bukan penyelenggara negara merujuk kepada Kepala Bagian Kepegawaian UNJ Dwi Achmad Noor, bukannya Komarudin selaku rektor. Menurut Ali, jabatan Dwi tidak masuk kategori penyelenggara negara seperti tercantum dalam UU Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara. KPK hanya bisa mengusut korupsi yang dilakukan oleh penyelenggara negara.

“Yang tertangkap tangan ada satu orang yaitu DAN (Dwi Achmad Noor) dengan barang bukti menurut UU bukan masuk kategori Penyelenggara Negara,” ujar Ali, Jumat, 22 Mei 2020.

Dwi Achmad Noor ditangkap KPK pada 20 mei 2020 ketika ingin menyerahkan uang Tunjangan Hari Raya kepada sejumlah pejabat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Uang itu diduga dikumpulkan dari sejumlah Dekan fakultas dan lembaga di UNJ. Deputi Penindakan KPK Karyoto mengatakan diduga pengumpulan duit ini atas inisiatif Komarudin



OTT Rektor UNJ Dilimpahkan ke Polisi, KPK Disebut Buat Teori Baru | Bang Naga | on Sabtu, 23 Mei 2020 06:23 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: OTT Rektor UNJ Dilimpahkan ke Polisi, KPK Disebut Buat Teori Baru
Description: Pelimpahan kasus OTT Rektor UNJ Komarudin oleh KPK ke polisi dianggap janggal karena tak ada dasar kuat, termasuk argumen tak ada penyelenggara negara
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1345492/ott-rektor-unj-dilimpahkan-ke-polisi-kpk-disebut-buat-teori-baru.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

Server Pulsa Online
» Sinopsis Film Comic 8: Casino Kings Part 1 Tayang di Trans 7
» LIB Tagih Kontribusi Sponsor Liga 1
» Balon Udara Tanpa Awak Jatuh Timpa Tiang Listrik di Ponorogo
» Demokrat Tunjuk Eks Wamenkumham Era SBY jadi Cagub Kalsel
» Fase I New Normal Jabar, Emil Bakal Buka Industri dan Kantor
» Polisi dalam Kasus Tewas George Floyd Resmi Ditahan
» Beda Pilihan saat Pilkades, Buruh Bangunan di Madura Dibunuh

Karir


Lirik


Nasional

» Gempa Bumi Hari Ini

menu


Tempo LIPUTAN DAIRI Contack Me Zodiak
© 2017 - 2020 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

DMCA.com Protection Status

DOWNLOAD APP sumutkota.com




Page loads : seconds