Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2019
Mi 9 Pro 5G Diluncurkan Hari Ini, Smartphone 5G Termurah? | Di Forum Majelis Umum PBB, JK Pamer Atasi Sampah Plastik di Laut | Usai Temui Jokowi, DPR Batal Sahkan RKUHP Besok | Anak Jokowi, Gibran Rakabuming, Bergabung ke PDIP | Viral Reporter TV Minta Keterangan dari Pria yang Sudah Tewas | Cerita Timnas U-16 Seusai Ditahan Cina 0-0: Lesu Berganti Bahagia | Aksi Mahasiswa Yogyakarta Gejayan Memanggil Digembosi | Jayapura Memanas, Polisi Blokade Jalan Dekat Kampus Uncen | Kesatria Jedi Prabowo ke DPR, Caleg Gerindra Singgung Nepotisme | Keputusan Jonan Lantik Perwira TNI Jadi Pejabat di ESDM Dikecam | Demo Mahasiswa di Malang Akan Penuhi Depan DPRD | Beredar Selebaran FPI Ajak Mahasiswa Demo, Munarman: Hoax Itu | Mi 9 Pro 5G Diluncurkan Hari Ini, Smartphone 5G Termurah? | Di Forum Majelis Umum PBB, JK Pamer Atasi Sampah Plastik di Laut | OTT Perum Perindo, KPK Sita Sekitar Rp 400 Juta | Moeldoko: KPK Pakai UU Lama, Potensi Hambat Investasi | Jokowi Lempar Bola Panas Alasan Tak Tunda Revisi UU KPK ke DPR | Jalur Rel Ganda Kereta Api Madiun - Ngawi Segera Dioperasikan | Belasan Mahasiswa Paksa Masuk DPR, Ratusan Lainnya Tetap Anteng | POMNAS: Kania Ratih Pecahkan Rekornas Renang 50 Meter Gaya Bebas | Moeldoko Luruskan Pernyataan yang Sebut KPK Hambat Investasi | Jalur Perluasan Ganjil Genap Dipasang Kamera E-TLE, Di Mana Saja? |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

Dana Otsus Papua Bisa Dilanjutkan, Asal... | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Rabu, 11 September 2019 17:05 WIB

Dana Otsus Papua Bisa Dilanjutkan, Asal... | Berita Tempo Hari Ini

ANTARA/Widodo S. Jusuf

SUMUTkota.com, Jakarta - Direktur Ekeskutif Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD) Robert Endi Jaweng menilai pemerintah bisa melanjutkan pemberian dana otonomi khusus untuk Papua dan Papua Barat. Namun dengan catatan, harus ada pertanggungjawaban yang memadai dari penggunaan dana otsus itu kepada negara.

Adapun kucuran dana otonomi khusus (otsus) untuk Papua dan Papua Barat tersebut akan berakhir pada 2021. 

"Menurut saya lanjut tapi lakukan modifikasi, dalam artian bukan lagi seperti dana otsus kemarin, yang asal digelontorkan tanpa meminta pertanggungjawaban. Besok harus dipertanggungjawabkan dan itu harus tegas," kata Robert di kawasan Cikini, Rabu, 11 September 2019.

Seperti diketahui, pelaksanaan otonomi khusus berjalan sejak berlakunya Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua (UU Otsus Papua). UU itu kemudian diubah dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu) Nomor 1 Tahun 2008 yang sekaligus menjadi payung hukum bagi otsus itu wilayah Papua Barat.

Menurut Robert, saat ini dana otonomi khssus  sudah dianggap sebagai dana politik. "Kalian itu kasih dana politik, tapi kok minta pertanggungjawaban untuk diaudit, menurut mereka (Papua) tidak benar," ungkap dia.

Menurut Robert, pola pikir tersebut harus diubah sebagai dana pembangunan untuk Papua. Ia menjelaskan, dana ini telah berjalan selama hampir 20 tahun, karena untuk wilayah Papua sudah dilakukan sejak tahun 2001 dan Papua Barat sejak 2009. "Sudah cukuplah saya kira 20 tahun, sudah cukup waktu untuk memberikan dana otsus sebagai dana poltik," tuturnya.

Robert menginginkan, dana otsus pada tahun 2021 harus diiringi dengan perubahan nama. Lalu dimasukan kepada skema dana transfer, karena memiliki sifat akuntabilitas.

Pemerintahan Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah menetapkan besaran dana otsus untuk tahun depan. Dalam Rencana Anggaran Pembangunan dan Belanja Negara atau RAPBN 2020, alokasi Dana Otonomi Khusus Papua dianggarkan sebesar Rp 8,37 triliun.

Dikutip dari keterangan resmi Sekretariat Kabinet, Selasa 20 Agustus 2019, pada RAPBN 2020, pemerintah mengalokasikan anggaran Dana Otonomi Khusus Papua dan Papua Barat sebesar Rp 8,374 triliun. Dana otsus masing-masing dianggarkan untuk Provinsi Papua sebesar Rp 5,861 triliun dan Provinsi Papua Barat senilai Rp 2,512 triliun. Selain itu,  masih ada pula dana tambahan  infrastruktur dalam rangka Otonomi Khusus Papua (Provinsi Papua dan Papua Barat) sebesar Rp 4,680 triliun. 

EKO WAHYUDI



Dana Otsus Papua Bisa Dilanjutkan, Asal... | Bang Naga | on Rabu, 11 September 2019 17:05 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: Dana Otsus Papua Bisa Dilanjutkan, Asal...
Description: Pemerintah dinilai bisa melanjutkan pemberian dana otsus untuk Papua dan Papua Barat, asal ada pertanggungjawaban.
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1246569/dana-otsus-papua-bisa-dilanjutkan-asal.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

» Mulan Jameela, Biduan Kafe yang Melenggang ke Senayan
» Pejabat Perum Perindo sedang Rapat Saat Ditangkap KPK
» Ronaldo Mungkin Absen di Laga Brescia vs Juventus
» Membedah Kelebihan Smart SIM
» Kemenkominfo Ungkap Alasan Blokir Internet Wamena
» OTT Direksi Perum Perindo, KPK Sita Uang Rp400 Juta
» Kalah dari West Ham, Pemain Muda MU Resah

Karir


Lirik

  • AYDI – Kita Indonesia
  • The Virgin – Diakah Jodohku
  • Abiel Jatnika – Kapalang Nyaah
  • Michiel Eduard – Kau Telah Pergi (OST ROMPIS 2018)
  • Hary – Biarkan Ku Pergi
  • Anggun – Siapa Bilang Gak Bisa
  • Smash – Fenomena
  • Adipati – Lempar Batu Sembunyi Tangan
  • LaoNeis Band – Insya Allah
  • Michael Mario – Jangan Menolak

  • Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI QUICK COUNT PILPRES Zodiak
    © 2017 - 2019 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

    DMCA.com Protection Status


    Page loads : seconds