Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2020
10 Ruas Jalan di Jakarta Ini Terendam Banjir | Tanggul Kali d Jalan Cempaka Baru Jebol | Pemulangan Kru Diamond Princess Masih Tunggu Keputusan Jokowi | Menristek Berharap 3 Sampai 5 Unicorn Baru Hadir Tahun Ini | Stasiun Sudirman Tergenang Banjir, Kereta Hanya Sampai Manggarai | Hobi Koleksi Sneakers, Yuk Gabung di Komunitas Ini | Hindari Alarm, Pencuri Bobol Tembok Gondol Ducati Panigale V4 | Insiden Susur Sungai, Pembina SMPN 1 Turi Dijerat Pasal Kelalaian | Beruang 180 Kilogram Masuk ke Pemukiman di Los Angeles | BCA Expoversary Tawarkan Promo Beli Properti Hingga Gadget | Hujan Deras Sejak Dini Hari, 87 RT di DKI Jakarta Terendam Banjir | Membaca Keharmonisan Tanggal Pernikahan Laudya Cynthia Bella Menurut Ahli | Debut Manis Braithwaite di Barca: Beri 2 Assist, Dipeluk Messi | Tampilan Dasbor dan Kabin MINI Countryman 2021 Lebih Fresh | Nafsu Makan Mendadak Turun, Tanda Infeksi Bakteri Hingga Stres | Hari Ini Jadwal Tinju Dunia Wilder Vs Fury: Simak 7 Fakta Penting | Pasal Bermasalah Omnibus Law, Setneg Disebut Sudah Beri Catatan | Setelah MPV Triber, Renault Mulai Menggarap Pasar Sedan Murah | Kerja Malam dan Lilin Aromaterapi Picu Kanker, Apa Penyebab Lain? | SMI Godok Pola Pembiayaan untuk Proyek Ibu Kota Baru | Tes MotoGP Qatar: Ducati Curi Perhatian dengan Inovasinya | Siswa SMPN 1 Turi: Kata Pembina, Pramuka Tak Takut Panas Hujan | Uni Eropa Luncurkan Peta Industri Digital, Kejar Amerika - Cina | Sri Mulyani: Profil Ekonomi dan Fiskal Saudi Arabia Menarik | Tes MotoGP Qatar: Rossi Merasa Motornya Belum Cukup untuk Juara | Benarkah Perempuan Renang di Kolam Bersama Pria Bisa Hamil? Ini Kata Ahli | Hasil Bola Ahad Dinihari: Serie A, La Liga, Liga Inggris | Pemain Geylang Anggap Laga Lawan Persija Ini Sekali Seumur Hidup | Bank DKI Ingin Investasi di Proyek MRT Jakarta Fase III Kalideres | Hasil-Klasemen Serie A Ahad Dinihari: Juvetus Menang, Milan Seri | Klasemen La Liga Pekan Ke-26: Barcelona Kudeta Real Madrid | Kata Olivier Giroud Usai Cetak Gol Saat Chelsea Tekuk Tottenham | Top Skor Ahad Dinihari: Messi Borong 4 Gol, Ronaldo Tambah 1 Gol | Pangeran Harry Tidak Jadi Gunakan Kata Royal untuk Bisnis Barunya | Dua Tahun Lagi, Tokopedia Berencana Melantai di Bursa Saham | Tak Hadir, 852 Peserta CPNS di Pekanbaru Dinyatakan Gugur | Ofisial VAR Akui Luput Hukum Lo Celso Saat Chelsea vs Tottenham | Leicester vs Manchester City Skor 0-1, Jesus Cetak Gol Kemenangan | Hasil Liga Inggris: Burnley dan Southampton Menang di Kandang | KKP Tangkap Kapal Ilegal Berbendera Malaysia di Selat Malaka | Erling Haaland Sumbang Satu Gol Ketika Dortmund Kalahkan Bremen | Hasil La Liga Spanyol: Barcelona vs Eibar 5-0, Messi Borong 4 Gol | Istana Sebut Aturan Upah di Omnibus Law agar Investor Tak Pergi | Korban Tewas 7 Orang, Polda DIY Selidiki Tragedi Sungai Sempor | Hampir 4.000 Honda PCX Ditarik, Ini Kata Kemenhub | Orator Demo PA 212 Desak Ahok Mundur, Ini Kata Erick Thohir | Penjelasan Kepala Sekolah SMPN 1 Turi Soal Musibah Susur Sungai | Ahok Awasi Langsung Laporan Publik Soal Dugaan Suap di Pertamina | Sandiaga Tertawa Tanggapi Usulan Menteri Muhadjir, Begini Katanya | Pengamat Hukum: Banyak Negara Kapok Pakai Omnibus Law | Hasil Liga Inggris: Chelsea Vs Tottenham 2-1, Giroud Sumbang Gol | Sultan HB X Sesalkan Musibah Susur Sungai di Sleman | | | | | | | | | | |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

3 Tuduhan Mata-mata yang Dialami Rusia | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Rabu, 11 September 2019 16:30 WIB

3 Tuduhan Mata-mata yang Dialami Rusia | Berita Tempo Hari Ini

DOWNLOAD APP sumutkota.com

SUMUTkota.com, Jakarta - Pemberitaan pemecatan dan pencekalan Nikolai Malinov, 50 tahun, oleh jaksa penuntut di Bulgaria telah membuat Rusia  kembali disorot.

Malinov adalah Ketua Gerakan Nasional Russophile dan menjalankan LSM bernama Double-Headed Eagle sejak 2010. Dia diduga sebagai mata-mata yang menguntungkan pihak Rusia. Upaya mata-mata itu diduga ditujukan untuk menarik Bulgaria menjauh dari sekutu-sekutunya di Barat dan menjadi lebih cenderung ke Moskow.

Kasus Malinov ini setidaknya mengingatkan pada tuduhan sebelumnya terkait tindakan mata-mata yang menyeret nama pemerintah Rusia:

1. Kasus Sergei Skripal dan Putrinya Yulia 
Sergei Skripal, 68 tahun, adalah mantan agen mata-mata Rusia yang berkhianat. Dia dan anaknya, Yulia mendapat serangan racun novichok saat keduanya berada di Inggris.

Akibat serangan racun terhadap Skripal ini, Presiden Trump pun menjatuhkan sanksi kepada Rusia. Keputusan Amerika Serikat ini disebut pemerintah Rusia menciderai hubungan kedua negara.

Skripal selamat setelah terpapar racun syaraf Novichok yang diduga dioles gagang pintu depan rumahnya di kota Salisbury, Inggris, pada Maret 2017. Selain sanksi dari Amerika Serikat, kasus ini juga memicu perselisihan dan saling usir diplomat London dan Moskow.

Yulia Skripal, tengah, bersama ayahnya, Sergei Skripal, kanan dan ibunya, kiri, berfoto pada hari kelulusan sekolah. Sumber : dailymail.co.uk

2. Kasus Maria Butina

Butina dituding sebagai agen Intelijen Rusia. Dia didakwa melakukan konspirasi sebagai agen intelijen Rusia dan mempengaruhi para politikus Amerika Serikat dan kelompok tertentu demi kepentingan Rusia.

Dalam sidang pembacaan tuntutan, Juli 2018 lalu, Butina menyatakan tidak bersalah atas tuduhan telah bertindak sebagai agen mata-mata Rusia dan berkonspirasi melakukan sejumlah tindakan atas nama Moskow.

Sedangkan pemerintah Rusia menyebut Butina ini dibuat-buat. Kremlin pun menyerukan agar dia segera dibebaskan. Akan tetapi, Jaksa Penuntut tetap menuding Butina telah bekerja sama dengan seorang pejabat pemerintah Rusia dan dua warga negara Amerika Serikat untuk bisa menyusup ke NRA yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden Trump.

Butina divonis 18 bulan penjara setelah sebelumnya diancam 15 tahun penjara.

3. Pemilu Amerika Serikat

Muncul kecurigaan tim kampanye Presiden Trump pada pemilu 2016 lalu berkolusi dengan pemerintah Rusia untuk membantu Partai Republik mengalahkan Partai Demokrat yang ketika itu mengusung calon presiden Hillary Clinton. Tuduhan ini menguat saat Trump memecat James Comey pada 2017 sebagai Direktur FBI.

Namun, Robert Mueller, Penasehat khusus dan penyidik dugaan kolusi pemilu Amerika Serikat 2016, mengungkapkan pihaknya tak menemukan adanya bukti dugaan kolusi antara tim kampanye Presiden Donald Trump dan pemerintah Rusia.

Kesimpulan Mueller belum menjawab tuduhan apakah Trum menciderai hukum dengan melakukan intervensi terhadap sejumlah upaya pembuktian. Mueller menyerahkan sepenuhnya hasil temuannya kepada Jaksa Agung untuk membuat langkah selanjutnya.

MEIDYANA ADITAMA WINATA



3 Tuduhan Mata-mata yang Dialami Rusia | Bang Naga | on Rabu, 11 September 2019 16:30 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: 3 Tuduhan Mata-mata yang Dialami Rusia
Description: Rusia kembali mendapat tuduhan telah melakukan mata-mata setelah tim jaksa penuntut di Bulgaria mencopot seorang Ketua sebuah LSM.
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1246477/3-tuduhan-mata-mata-yang-dialami-rusia.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

Server Pulsa Online
» Rekor Wilder Kalahkan Tyson hingga Lampard Diabaikan Mourinho
» Investor 'Bertaruh' Virus Corona Hanya Berefek Jangka Pendek
» Klasemen Liga Italia: Juventus Kukuh di Puncak
» 5 Makanan yang Tingkatkan Daya Tahan Tubuh dari Virus Corona
» Klasemen Liga Spanyol Usai Barcelona Kalahkan Eibar 5-0
» Pola Makan Buruk Tekan Jumlah Sperma
» Hasil Liga Spanyol: Madrid Kalah dari Levante

Karir


Lirik


Nasional

» Gempa Bumi Hari Ini

menu


Tempo LIPUTAN DAIRI Contack Me Zodiak
© 2017 - 2020 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

DMCA.com Protection Status

DOWNLOAD APP sumutkota.com




Page loads : seconds