Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2019
Ibadah Haji, Wagub Jabar Akan Gelar Upacara 17 Agustus di Mekah | Pansel KPK Tolak Keinginan Ketua DPR Soal Konsultasi ke Komisi 3 | Soal Motif Kasus Novel Baswedan, KPK: Apa TPF Sudah Tanya Pelaku? | Begini Perjalanan Kisruh Wali Kota Tangerang dan Menteri Yasonna | ASEAN School Games XI 2019 Resmi Dibuka Menpora | Gempa Halmahera, Menteri Sosial Salurkan Bantuan Rp 1,3 Miliar | Ketua MPR Dukung Indonesia Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032 | Volkswagen Tiguan Allspace Kini Lebih Lapang, Cocok untuk Liburan | TGPF: Novel Baswedan Ajukan Syarat yang Tak Mungkin | Pengacara Novel Baswedan Sindir Canggihnya Hasil Kerja TGPF | Alasan DKI Bongkar Instalasi Bambu Getah Getih di Bundaran HI | Salip Bill Gates, Bernard Arnault Jadi Orang Terkaya di Dunia | Renang Telanjang di Pantai, 6 Turis di Thailand Ditahan | Masuk Bursa Menteri Jokowi, Ini Komentar Bos Gojek Nadiem Makarim | Lihat Bagaimana Agnez Mo dan BCL Tampak Tua Lewat FaceApp | Cerita Kalapas Tangerang Heran Kebijakan Aneh Wali Kota Tangerang | Ingin Pergi ke Australia, Ini 8 Fakta Soal Para Pencari Suaka | Imbauan Garuda Viral, AirAsia Malah Gelar Lomba Foto di Pesawat | Ibadah Haji, Wagub Jabar Akan Gelar Upacara 17 Agustus di Mekah | Pansel KPK Tolak Keinginan Ketua DPR Soal Konsultasi ke Komisi 3 | Soal Motif Kasus Novel Baswedan, KPK: Apa TPF Sudah Tanya Pelaku? | Begini Perjalanan Kisruh Wali Kota Tangerang dan Menteri Yasonna | ASEAN School Games XI 2019 Resmi Dibuka Menpora | Gempa Halmahera, Menteri Sosial Salurkan Bantuan Rp 1,3 Miliar | Ketua MPR Dukung Indonesia Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032 | Volkswagen Tiguan Allspace Kini Lebih Lapang, Cocok untuk Liburan | Didakwa Hilangkan Suara Caleg, Begini PPK Dicecar di Persidangan | Audi Q8 Seharga Hampir Rp 2,5 M hadir di GIIAS, Ini Kelebihannya |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

Sandiaga Tuding Kubu Jokowi Politik Uang: Tapi Sulit Dibuktikan | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Rabu, 15 Mei 2019 07:02 WIB

Sandiaga Tuding Kubu Jokowi Politik Uang: Tapi Sulit Dibuktikan | Berita Tempo Hari Ini

Cawapres nomor urut 02, Sandiaga Uno dan istrinya Nur Asia Uno mengunjungi Pasar Murah OK OCE Peduli di Menteng Dalam, Jakarta, Selasa, 14 Mei 2019. TEMPO/Muhammad Hidayat

SUMUTkota.com, Jakarta - Calon Wakil Presiden, Sandiaga Uno, menuding telah terjadi politik uang di sejumlah tempat pada Pilpres 2019. Ia menyebut di beberapa wilayah ada amplop-amplop berisi uang yang digunakan sebagai serangan fajar. Namun Sandiaga mengaku bahwa tudingan tersebut sulit untuk dibuktikan.

Baca: Prabowo Menolak Penghitungan Pemilu Curang, Ini Pidato Lengkapnya

“Kami harus akui mencari bukti praktik politik uang ini bukanlah hal yang mudah. Tapi marilah kita jujur mengakui bahwa praktik-praktik kotor ini memang terjadi. Bukan hanya di satu tempat tetapi di banyak tempat,” kata Sandiaga kepada para pendukungnya di Hotel Grand Sahid, Jakarta, dalam acara pemaparan kecurangan Pemilu 2019 versi Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, Selasa 14 Mei 2019.

Sandiaga menyebut dugaan politik uang tersebut tercium dan baunya sangat tajam. Ia menyebut salah satunya adalah tertangkapnya salah seorang anggota Tim Kampanye Nasional pasangan calon 01, Jokowi - Ma’ruf Amin oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Penangkapan tersebut disertai dengan bukti amplop-amplop berisi uang, yang diduga akan digunakan untuk serangan fajar. Pada persidangan, kata Sandiaga amplop tersebut diduga bermuara dari pejabat tinggi pemerintah.

“Ini adalah puncak gunung es politik uang yang kelak mencederai demokrasi kita,” kata mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta tersebut.

Sandiaga merujuk penangkapan politikus Golkar sekaligus anggota DPR Bowo Sidik Pangarso. Pada persidangan Bowo mengaku mendapatkan uang sejumlah Rp 2 miliar dari Menteri Perdagangan Enggarstio Lukita. Enggar sudah membantah terlibat dalam perkara ini.

Sempat beredar kabar bahwa amplop-amplop tersebut dibubuhi cap jempol, yang saat itu lekat dengan kubu Jokowi-Ma’ruf karena kerap berkampanye dengan salam jempol. Namun TKN membantah hal tersebut berkaitan dengan Pilpres, dan mereka pun mengaku tak pernah memiliki cap jempol.

“Kami tidak punya stempel (jempol), atau alat peraga kampanye. Salam jempol itu kan untuk kampanye saja," kata Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi-Ma’ruf, Usman Kansong saat dihubungi Tempo Rabu, 3 April 2019.

Seusai diperiksa pada Jumat, 5 April 2019, Bowo Sidik sudah membantah bawa uang tersebut terkait Pilpres. "Untuk Pileg," kata Bowo. 

Selain itu, kata Sandiaga, ia mendapatkan kabar dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, masyarakat banyak bercerita soal banyaknya amplop-amplop politik uang. Tudingan Sandiaga, bahkan menyebut politik uang tersebut dikoordinir oleh aparat pemerintah bahkan aparat keamanan setempat.

Baca: Maju Mundur Rencana Pertemuan Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno

Sandiaga mengatakan, “Di sana-sini kami mendengar laporan bagaimana kepala desa, dan kepala pemerintahan dipaksa menggerakkan pemerintah untuk memilih paslon tertentu. Dengan ancaman tindakan hukum."



Sandiaga Tuding Kubu Jokowi Politik Uang: Tapi Sulit Dibuktikan | Bang Naga | on Rabu, 15 Mei 2019 07:02 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: Sandiaga Tuding Kubu Jokowi Politik Uang: Tapi Sulit Dibuktikan
Description: Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno mengatakan mendapat laporan banyak politik uang selama Pemilu. Menuding kubu Jokowi.
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1205536/sandiaga-tuding-kubu-jokowi-politik-uang-tapi-sulit-dibuktikan.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

» Polandia dan Lithuania Selidiki Aplikasi Rusia FaceApp
» Kapolda Sumsel Pasrah Usai Uji Kompetensi Capim KPK
» Brendan Rodgers Batasi Waktu Penjualan Maguire
» Konflik di Mesuji, Polisi Minta Sikap Pengelola Hutan Lindung
» Anggota Orkestra Afghanistan Hilang di Slovakia
» Kantor Partai Berkarya Surabaya Dibobol Maling
» Warga di Lokasi Bentrok Mesuji Mengungsi ke Kantor Polisi

Karir


Lirik

  • AYDI – Kita Indonesia
  • The Virgin – Diakah Jodohku
  • Abiel Jatnika – Kapalang Nyaah
  • Michiel Eduard – Kau Telah Pergi (OST ROMPIS 2018)
  • Hary – Biarkan Ku Pergi
  • Anggun – Siapa Bilang Gak Bisa
  • Smash – Fenomena
  • Adipati – Lempar Batu Sembunyi Tangan
  • LaoNeis Band – Insya Allah
  • Michael Mario – Jangan Menolak

  • Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI QUICK COUNT PILPRES Zodiak
    © 2017 - 2019 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

    DMCA.com Protection Status

    Page loads : seconds