Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2019
Pansel KPK Tolak Keinginan Ketua DPR Soal Konsultasi ke Komisi 3 | Soal Motif Kasus Novel Baswedan, KPK: Apa TPF Sudah Tanya Pelaku? | Begini Perjalanan Kisruh Wali Kota Tangerang dan Menteri Yasonna | ASEAN School Games XI 2019 Resmi Dibuka Menpora | Gempa Halmahera, Menteri Sosial Salurkan Bantuan Rp 1,3 Miliar | Ketua MPR Dukung Indonesia Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032 | Volkswagen Tiguan Allspace Kini Lebih Lapang, Cocok untuk Liburan | TGPF: Novel Baswedan Ajukan Syarat yang Tak Mungkin | Pengacara Novel Baswedan Sindir Canggihnya Hasil Kerja TGPF | Alasan DKI Bongkar Instalasi Bambu Getah Getih di Bundaran HI | Salip Bill Gates, Bernard Arnault Jadi Orang Terkaya di Dunia | Renang Telanjang di Pantai, 6 Turis di Thailand Ditahan | Masuk Bursa Menteri Jokowi, Ini Komentar Bos Gojek Nadiem Makarim | Lihat Bagaimana Agnez Mo dan BCL Tampak Tua Lewat FaceApp | Cerita Kalapas Tangerang Heran Kebijakan Aneh Wali Kota Tangerang | Ingin Pergi ke Australia, Ini 8 Fakta Soal Para Pencari Suaka | Imbauan Garuda Viral, AirAsia Malah Gelar Lomba Foto di Pesawat | Pansel KPK Tolak Keinginan Ketua DPR Soal Konsultasi ke Komisi 3 | Soal Motif Kasus Novel Baswedan, KPK: Apa TPF Sudah Tanya Pelaku? | Begini Perjalanan Kisruh Wali Kota Tangerang dan Menteri Yasonna | ASEAN School Games XI 2019 Resmi Dibuka Menpora | Gempa Halmahera, Menteri Sosial Salurkan Bantuan Rp 1,3 Miliar | Ketua MPR Dukung Indonesia Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032 | Volkswagen Tiguan Allspace Kini Lebih Lapang, Cocok untuk Liburan | Didakwa Hilangkan Suara Caleg, Begini PPK Dicecar di Persidangan | Audi Q8 Seharga Hampir Rp 2,5 M hadir di GIIAS, Ini Kelebihannya | Wiranto Sebut Benny Wenda Hanya Cari Perhatian Internasional |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

Ekonomi Global Melambat, Indonesia Mesti Waspadai 2 Risiko Ini | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Selasa, 23 April 2019 01:30 WIB

Ekonomi Global Melambat, Indonesia Mesti Waspadai 2 Risiko Ini | Berita Tempo Hari Ini

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Kepala Badan Kebijakan Fiskal Suahasil Nazara dalam acara AIFED ke-8 di Nusa Dua, Bali, Kamis, 6 Desember 2018. Tempo/Fajar Pebrianto

SUMUTkota.com, Jakarta - Kepala Badan Kebijakan Fiskal atau BKF Suahasil Nazara mengatakan negara-negara yang masuk dalam katergori emerging market atau negara berkembang perlu mewaspadai dua risiko akibat adanya pelambatan ekonomi global. Keduanya adalah peningkatan risiko utang dan sudden capital outflow atau berpindahnya modal secara tiba-tiba.

Menurut Suahasil, terkait risiko utang tersebut datang dari peningkatan utang baik utang dari korporasi maupun utang di sektor. Namun agaknya hal ini tidak untuk Indonesia. "Debt to GDP ratio itu mampu menahan, kalau pemerintah berutang ada di kisaran 29-30 persen," kata Suahasil saat mengelar konferensi pers di Aula Mezzanine, Kementerian Keuangan Jakarta Pusat, Senin 22 April 2019.

Adapun menurut Suahasil hal-hal ini merupakan salah satu bahasan yang dilakukan negara-negara di dunia lewat gelaran Spring Meetings, World Bank - International Monetary Fund (IMF) 2019. Dalam acara tersebut, negara-negara di dunia yang diwakili oleh Menteri Keuangan, gubernur bank sentral masing-masing negara dan juga otoritas keuangan membahas mengenai perkembangan perekonomian global yang perlu diperhatikan.

Meski perlu diwaspadai, berdasarkan data Kementerian Keuangan, rasio utang pemerintah terhadap GDP berada di batas aman. Hingga akhir Maret 2019 posisi utang pemerintah Indonesia mencapai 30,1 persen terhadap GDP atau senilai Rp 4.567 triliun.

Jumlah tersebut naik sebesar Rp 1 triliun dibandingkan posisi pada akhir bulan Februari 2019 yang mencapai Rp 4.566 triliun. Akan tetapi, posisi utang tersebut masih lebih rendah dari batas maksimum yang ditetapkan oleh Undang-undang Keuangan Negara nomor 17 tahun 2003 sebesar 60 persen terhadap GDP.

Kemudian yang kedua, Suahasil melanjutkan, berpindahnya arus modal secara tiba-tiba tersebut bisa terjadi karena saat ini semakin terkoneksinya negara maju dengan negara berkembang. Akibatnya, potensi pelambatan ekonomi bisa mengakibatkan adanya shock di pasar keuangan yang akan saling berdampak.

Meski begitu, risiko berpindahnya modal secara tiba-tiba tersebut berpeluang bakal membawa sentimen positif di Indonesia. Hal ini salah satunya karena pelambatan ekonomi tersebut terjadi dengan diiringi stagnasi tingkat suku bunga bahkan cenderung mengalami penurunan, terutama suku bunga The Federal Reserve.

Akibatnya, dengan kebutuhan pembangunan yang masih cukup tinggi, negara berkembang berpotensi menerima arus modal dari investor yang telah menanamkan modalnya di negara maju. Apalagi, Indonesia telah diproyeksi bakal memiliki pertumbuhan ekonomi sebesar 5,2 persen tahun ini, lebih tinggi dari rata-rata pertumbuhan negara berkembang sebesar 4,4 persen.

"Pertumbuhan 5,2 persen itu dianggap sangat kondusif, belum lagi diantara negara yang tergabung dalam G20, Indonesia masuk dalam 3 negara yang ekonominya tumbuh paling tinggi," kata Suahasil.

Suahasil menuturkan, meski Indonesia berpeluang untuk mengambil momentum, pemerintah tetap akan terus memperhatikan dan mengawasi dinamika ekonomi global. Komunikasi kebijakan antara para pengambil keputusan mengenai ekonomi akan terus diperhatikan. "Apalagi di dalam periode ini adalah tahun politik yang berjalan dengan aman. Karena itu ini saatnya kemudian melanjutkan pembangunan," kata Suahasil.



Ekonomi Global Melambat, Indonesia Mesti Waspadai 2 Risiko Ini | Bang Naga | on Selasa, 23 April 2019 01:30 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: Ekonomi Global Melambat, Indonesia Mesti Waspadai 2 Risiko Ini
Description: Kepala BKF Suahasil Nazara mengatakan negara emerging market seperti Indonesia perlu mewaspadai dua risiko akibat pelambatan ekonomi global.
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1198220/ekonomi-global-melambat-indonesia-mesti-waspadai-2-risiko-ini.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

» Kapolda Sumsel Pasrah Usai Uji Kompetensi Capim KPK
» Brendan Rodgers Batasi Waktu Penjualan Maguire
» Konflik di Mesuji, Polisi Minta Sikap Pengelola Hutan Lindung
» Anggota Orkestra Afghanistan Hilang di Slovakia
» Kantor Partai Berkarya Surabaya Dibobol Maling
» Warga di Lokasi Bentrok Mesuji Mengungsi ke Kantor Polisi
» Tak Bela Menteri Terkait Video Seks, Anwar Ibrahim Dikritik

Karir


Lirik

  • AYDI – Kita Indonesia
  • The Virgin – Diakah Jodohku
  • Abiel Jatnika – Kapalang Nyaah
  • Michiel Eduard – Kau Telah Pergi (OST ROMPIS 2018)
  • Hary – Biarkan Ku Pergi
  • Anggun – Siapa Bilang Gak Bisa
  • Smash – Fenomena
  • Adipati – Lempar Batu Sembunyi Tangan
  • LaoNeis Band – Insya Allah
  • Michael Mario – Jangan Menolak

  • Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI QUICK COUNT PILPRES Zodiak
    © 2017 - 2019 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

    DMCA.com Protection Status

    Page loads : seconds