Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2019
Polri Buka Suara soal Video Viral Pemukulan Remaja oleh Brimob | Hadapi Yusril di Sidang Gugatan Pilpres, Ini Kata Denny Indrayana | Gugur, Pasukan Perdamaian PBB Asal Indonesia Terima Penghargaan | KPAI Jelaskan Kronologis Tewasnya Dua Remaja di Kerusuhan 22 Mei | Nyanyian Pendukung Prabowo-Sandi di Pintu Belakang Gedung MK | Hashim: Pak JK Bisa Telepon Langsung Prabowo, Tak Perlu Perantara | Brimob Brutal Usai Kerusuhan 22 Mei? Ini Kronologis dari Lokasi | Tidak Tewas, Korban Pengeroyokan Brimob Kini di Tahanan Polda | Setelah Ditalak Android, Huawei Kini Dilarang Pakai SD Card | Dahnil Anzar Mengaku Akun Twitter-nya Diretas | Hasil Liga 1: PSS Sleman Vs Semen Padang 1-1, Simak Video Golnya | Hasil Kualifikasi Formula 1 Monaco: Lewis Hamilton Raih Pole | Hipmi Undang Jokowi dan Sandiaga Buka Bersama Besok Sore | Alasan Isuzu Panther Tetap Bertahan di Indonesia | Nama Anak Keempat Kim Kardashian Digunakan untuk Bisnis | Spice Girls Mulai Tur Reuni, Minus Victoria Beckham | Blokir Berakhir, Kominfo Minta Netizen Hapus Aplikasi VPN | Pidato Pengunduran Diri Theresa May dan Dampak pada Perempuan | Piala Sudirman 2019: Ditekuk Jepang 1-3, Indonesia Gagal ke Final | Syuting John Wick 3, Yayan Ruhian Cerita Cara Kerja Hollywood |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

KPK Kritik Kebijakan ASN Bandung Wajib Naik Grab | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Jumat, 15 Maret 2019 10:21 WIB

KPK Kritik Kebijakan ASN Bandung Wajib Naik Grab | Berita Tempo Hari Ini

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang memberikan keterangan terkait barang bukti OTT kasus korupsi pejabat Kementerian PUPR, saat konferensi pers di Gedung KPK, Jakarta, Ahad dini hari, 30 Desember 2018. ANTARA

SUMUTkota.com, Bandung - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengkritik kebijakan Dinas Perhubungan Kota Bandung yang mewajibkan aparatur sipil negara naik transportasi daring, Grab. Menurut KPK, konflik kepentingan dalam kebijakan itu tinggi.

Baca: Jurus Baru KPK Menjerat Pelaku Korupsi Korporasi

"Itu sudah favoritisme, konflik kepentingannya tinggi," kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang, di kantornya, Jakarta, Kamis, 24 Maret 2019.

Saut menuturkan KPK paling tidak suka dengan kebijakan yang memiliki potensi konflik kepentingan. Dia mengatakan itu adalah awal dari inefisiensi dan ketidakadilan. "Kalau itu tidak ditekan, pintu-pintu berikutnya panjang," kata dia.

Sebelumnya, Dishub Kota Bandung bekerja sama dengan salah satu penyedia jasa transportasi online Grab. Setiap aparat sipil negera atau ASN khususnya yang berkantor di Dishub diimbau untuk menggunakan angkutan Grab saat berangkat dan pulang kerja.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Bandung Didi Ruswandi mengatakan, sistem kerjasama yang dilakukan Dishub dengan Grab bukan atas permintaan pihak Dishub, melainkan Grab yang terlebih dahulu menawarkan kesiapannya untuk ikut andil dalam program carpooling yang digagas Dishub Kota Bandung. Kebijakan carpooling merupakan metode berbagi tumpangan untuk mengurangi penggunaan kendaraan pribadi.

Didi mengatakan carpooling ini merupakan sistem yang digagas Dishub untuk mengurai kemacetan di kota kembang tersebut. Dia pun tidak membenarkan asumsi liar yang berkembang di masyarakat bahwa kebijakan carpooling itu seolah-olah mewajibkan ASN menggunakan Grab saat pergi dan pulang kerja. "Itu tidak benar," katanya.

Baca: KPK: Petinggi PT Wijaya Karya Tersangka Korupsi Jembatan Riau

Apalagi, kata dia, kerja sama yang digagas Dishub dengan Grab hanya dalam rangka uji coba carpooling saja. Uji coba itu dilakukan selama 5 hari sejak Senin, 11 Maret 2019, hingga Jumat, 15 Maret 2019 mendatang

M ROSSENO AJI | AMINUDDIN



KPK Kritik Kebijakan ASN Bandung Wajib Naik Grab | Bang Naga | on Jumat, 15 Maret 2019 10:21 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: KPK Kritik Kebijakan ASN Bandung Wajib Naik Grab
Description: Saut menuturkan, KPK paling tidak suka dengan kebijakan yang memiliki potensi konflik kepentingan.
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1185519/kpk-kritik-kebijakan-asn-bandung-wajib-naik-grab.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

Karir


Lirik

  • AYDI – Kita Indonesia
  • The Virgin – Diakah Jodohku
  • Abiel Jatnika – Kapalang Nyaah
  • Michiel Eduard – Kau Telah Pergi (OST ROMPIS 2018)
  • Hary – Biarkan Ku Pergi
  • Anggun – Siapa Bilang Gak Bisa
  • Smash – Fenomena
  • Adipati – Lempar Batu Sembunyi Tangan
  • LaoNeis Band – Insya Allah
  • Michael Mario – Jangan Menolak

  • Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI QUICK COUNT PILPRES Zodiak
    © 2017 - 2019 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

    DMCA.com Protection Status

    Page loads : seconds