Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2019
Hasil Kualifikasi Euro 2020, Balas Dendam Jerman kepada Belanda | Organda Minta Pemerintah Beri Keringanan Tarif Tol Trans Jawa | Kasus Pembunuhan Khashoggi, Penasehat Pangeran Belum Disidang | UNJ Terima 6.000 Mahasiswa, Ada Jalur untuk Hafiz Al-Quran | Dirut MRT Jakarta Sebut Penumpang Bergelayutan Tak Punya Etika | Ikut Kampanye, Rocky Gerung Pakai Jaket Partai Demokrat | Komisi ASN Jelaskan Sanksi Pelanggaran Netralitas PNS di Pemilu | Singkirkan Timnas U-23 Indonesia, Vietnam Tak Puas karena 2 Hal | Klasemen Kualifikasi Piala Asia U-23: Timnas U-23 Tersingkir | Kualifikasi Euro 2020: Jerman Bangkit di Johan Cruyff Arena | Hasil Kualifikasi Piala Eropa 2020: Belanda Vs Jerman 2-3 | Disingkirkan Vietnam, Ini Masalah Utama Timnas U-23 | Gagal di Kualifikasi Piala Asia, Timnas U-23 Fokus ke SEA Games | Timnas U-23 Kandas, Indra Sjafri Komentari Kartu Merah Marinus | Timnas U-23 Tersingkir, Indra Sjafri: Jangan Salahkan Pemain | Hasil Kualifikasi Euro 2020: Jerman Tekuk Belanda, Belgia Menang | MRT Jakarta Sudah Mulai Rancang Fase III Kalideres-Menteng | Ratusan Ribu Orang Turun ke Jalan Menolak Brexit | Kampanye di Makassar, Prabowo Singgung Lembaga Survei Bohong | Terminal 2F Bandara Soetta akan Jadi Bandara Berbiaya Rendah | Pegipegi ala Gue, Bukan Perjalanan Biasa | Hasil Kualifikasi Piala Eropa 2020: Wales Kalahkan Slovakia 1-0 | Honda Perkenalkan Motor Anti Jatuh Berteknologi Robotik | Pidato Kampanye Satu Jam, AHY Tak Menyebut Prabowo - Sandi | Anies Sebut Ahok Saat Peresmian MRT Jakarta, Ini Reaksi Warga | Anies Sebut Nama Pendahulu Saat Peresmian MRT, Ini Komentar Ahok | BCL Ulang Tahun, Momen Ariel Noah dan Luna Maya Berfoto Bareng | Kampanye Terbuka di Sragen, Sandiaga: Ini Jadi Awal yang Baik | Kemenhub: Tarif Flagfall Ojek Online Minimal Rp 7000 | Menjelang Penguasaan Freeport, Jokowi dan Menteri Ditakut-takuti | Kampanye Prabowo di Manado Molor Satu Jam | Alasan Keluarga Pendiri Muhammadiyah Dukung Prabowo | Hasil Kualifikasi Euro 2020, Balas Dendam Jerman kepada Belanda | Organda Minta Pemerintah Beri Keringanan Tarif Tol Trans Jawa | Kasus Pembunuhan Khashoggi, Penasehat Pangeran Belum Disidang | UNJ Terima 6.000 Mahasiswa, Ada Jalur untuk Hafiz Al-Quran | Dirut MRT Jakarta Sebut Penumpang Bergelayutan Tak Punya Etika | Cara Penanganan Anak Demam yang Tepat Sebelum ke Dokter | Ikut Kampanye, Rocky Gerung Pakai Jaket Partai Demokrat | Komisi ASN Jelaskan Sanksi Pelanggaran Netralitas PNS di Pemilu | Singkirkan Timnas U-23 Indonesia, Vietnam Tak Puas karena 2 Hal | Klasemen Kualifikasi Piala Asia U-23: Timnas U-23 Tersingkir |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

Gunung Agung Erupsi, Pemukiman di Wilayah Ini Berpotensi Kena Abu | Berita Tempo Hari Ini

Oleh : Admin | on Jumat, 11 Januari 2019 11:03 WIB

Gunung Agung Erupsi, Pemukiman di Wilayah Ini Berpotensi Kena Abu | Berita Tempo Hari Ini

Aktivitas Gunung Sinabung dilihat dari Tiga Pancur, Karo, Sumatera Utara, Minggu, 16 Februari 2014. Gunung Sinabung kembali aktif pada tahun 2010 dan mulai meletus pada tahun 2013. Tercatat, sejak tanggal 2 Juni 2015, Gunung Sinabung berstatus Waspada dan masih mengeluarkan letusan hingga Februari 2018 lalu. Dok.TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

SUMUTkota.com, Bandung - Gunung Agung kembali erupsi pada Kamis, 10 Januari 2019, pukul 19.55 WITA. Kepala Sub-Bidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Timur Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Devy K Syahbana, mengatakan abu letusan mengarah ke arah sekitar barat, barat laut, dan utara gunung. Peralatan seismograf merekam erupsi dengan amplitudo maksimum 22 milimeter. Erupsi terjadi 4 menit 26 detik.

Baca juga: PVMBG: Fase Erupsi Gunung Agung Kembali Lagi

"Daerah permukiman di barat, barat laut, utara yang kemungkinan terpapar abu. Masyarakat diimbau memakai masker. Yang paling penting agar tidak masuk ke dalam radius 4 kilometer," kata Devy saat dihubungi, Kamis, 10 Januari 2019.

Menurut Devy, erupsi Gunung Agung malam kemarin malam diperkirakan tidak mengganggu aktivitas penerbangan di Bandara Ngurah Rai di Denpasar, Bali. "Bandara di Denpasar berada di arah selatan," kata dia.

Meski begitu, PVMBG tetap menerbitkan peringatan VONA (Volcano Observatory Notice for Aviation) Oranye, agar aktivitas penerbangan di sekitar gunung berhati-hati. "Kalau terjadi erupsi pasti menghasilkan abu, jadi kita langsung keluarkan VONA orange," ujarnya.

Devy mengatakan, laporan pantauan satelit Volcanic Ash Advisory Centre (VAAC) Darwin, ketinggian abu letusan Gunung Agung menembus 2 ribu meter dihitung dari ketinggian puncak gunung tersebut atau 5.400 meter di atas permukaan laut.

Baca juga: Penyebab Meletusnya Gunung Agung Bali Hari Ini

Erupsi yang terjadi semalam merupakan letusan kedua setelah pertama terjadi pada 30 Desember 2018. Sebelum itu, Gunung Agung sempat "tertidur" selama lima bulan selama berlangsungnya rangkaian gempa Lombok. "Ini balik lagi ke fase erupsi Gunung Agung sebelum Gempa Lombok," kata dia.

Menurut Devy, aktivitas erupsi Gunung Agung sempat terhenti bersamaan dengan munculnya rangkaian gempa Lombok yang dimulai 29 Juli 2018. Diduga gempa kuat Lombok berikut rangkaian gempa susulannya mengganggu aktivitas magmatik untuk erupsi. "Gas vulkanik tak bisa terakumulasi karena terkena goncangan gempa terus-menerus," ujarnya. "Untuk terjadi erupsi, harus ada akumulasi gas vulkanik di tubuh gunung."

Dia memperkirakan, fase erupsi Gunung Agung yang sempat terhenti berbulan-bulan itu akan kembali lagi seiring dengan mulai menurunnya aktivitas after-shock atau gempa susulan gempa Lombok. "Sekarang bisa terjadi akumulasi gas magmatik. Kalau sudah dalam kondisi tertentu sudah penuh, bisa erupsi," kata Devy.

Saat ini, aktivitas Gunung Agung masih di Level III atau Siaga. PVMBG melarang warga memasuki radius 4 kilometer dari kawah puncak Gunung Agung. Warga yang beraktivitas di sepanjang aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung juga harus mewaspadai potensi ancaman bahaya aliran lahar hujan yang dapat terjadi saat hujan turun.

Baca juga: PVMBG: 20 Gunung Api Indonesia Memiliki Aktivitas di Atas Normal

Simak perkembangan terbaru seputar Gunung Agung erupsi hanya di kanal Tekno Tempo.co.



Gunung Agung Erupsi, Pemukiman di Wilayah Ini Berpotensi Kena Abu | Bang Naga | on Jumat, 11 Januari 2019 11:03 WIB | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: Gunung Agung Erupsi, Pemukiman di Wilayah Ini Berpotensi Kena Abu
Description: Gunung Agung kembali erupsi pada Kamis, 10 Januari 2019, pukul 19.55 WITA.
Alamat: https://sumutkota.com/tempo/read/1163831/gunung-agung-erupsi-pemukiman-di-wilayah-ini-berpotensi-kena-abu.html
Artikel Terkait

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

Karir


Nasional

» Gempa Bumi Hari Ini

menu


Tempo LIPUTAN DAIRI CNN Zodiak
© 2017 - 2019 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

DMCA.com Protection Status

Page loads : seconds