Berita Terkini Nasional Dan Internasional 2019
Liga 2 : Persiraja Banda Aceh Vs Persibat Batang, 4-1 | Sony Alpha 7R IV dan RX100 VII Dirilis, Ini Spek dan Harganya | Massa Tuntut 7 Hal, Yorrys Raweyai Minta Jokowi ke Papua | Terus Dihujat Pasca Opini Soal Abdul Somad, Ini Saran Anggun | Klarifikasi Deddy Corbuzier Pasca Dianggap Menyerang Abdul Somad | Kota Tua Semarang Setelah "Diguyur" Ratusan Miliar | Kapal Induk USS Abraham Lincoln Mengancam Iran dari 1.111 Km | Rusia Resmikan Masjid Terbesar di Eropa | Hasil Bola Liga Inggris dan Liga Spanyol Sabtu Dinihari | PSI Tolak Pin Emas DPRD DKI, Tina Toon: Jangan Ngambil Gaji | Dari Quraish Shihab Hingga MUI Bicara Soal Abdul Somad | Dari Rongsokan Perang, Harley-Davidson JD 1926 Ditawar Rp 1 M | Liga 2 : Persiraja Banda Aceh Vs Persibat Batang, 4-1 | Sony Alpha 7R IV dan RX100 VII Dirilis, Ini Spek dan Harganya | Hasil Kualifikasi MotoGP Inggris: Marquez Terdepan, Rossi Kedua | Main di Kandang, Manchester United Keok 1-2 Lawan Crystal Palace | Gelar Nobar Film Bumi Manusia, Ini Komentar Erick Thohir | Manchester United Vs Crystal Palace 1-2: Gagal Lagi di Penalti | Pahami Taurus dan 3 Zodiak Ini yang Sulit Mengakui Kesalahannya | Persebaya Vs Persija Jakarta 1-1, Ini Komentar Julio Banuelos | Perawatan Gigi Berlubang Ada 5 Tahapannya | Ragam Pilihan Buah untuk Ibu Hamil, Delima dan Pir di Antaranya |
Home jadwal bola Skor bola Zodiakmu Hari Ini dairi  

Amendemen UUD 1945 Disebut JK Berisiko, PKB: Akan Dibahas Terbuka

Home » Berita Nasional Indonesia Hari Ini Sabtu 24 Agustus 2019 » Gosip Artist » Amendemen UUD 1945 Disebut JK Berisiko, PKB: Akan Dibahas Terbuka

Oleh : Admin on pada Rabu 14 Agustus 2019, 07:20 WIB

Amendemen UUD 1945 Disebut JK Berisiko, PKB: Akan Dibahas Terbuka Jakarta - PKB meyakinkan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) bahwa amendemen UUD 1945 akan dibahas secara terbuka dan mendalam. Menurut PKB, pihak-pihak yang menginginkan amendemen UUD 1945 tidak memiliki agenda terselubung.

"Tentu tidak ada maksud terselubung, segalanya kan nanti dibahas secara terbuka, mendalam, dan sangat matang," kata Wasekjen PKB Daniel Johan kepada wartawan, Selasa (13/8/2019).


Daniel mengatakan rencana amendemen UUD 1945 bertujuan untuk menguatkan demokrasi Indonesia. Ia menyebutkan amendemen UUD 1945 akan mengacu kepada kepentingan rakyat dan cita-cita bangsa.

"Segala keputusan politik dalam amandemen adalah bagian untuk mematangkan konsolidasi demokrasi. Tentu ukurannya adalah kemaslahatan rakyat, kuatnya negara, majunya bangsa Indonesia," ucap anggota DPR itu.

"Masalah amendemen UUD adalah menyangkut keputusan politik tingkat kenegarawanan, menyangkut pilihan demokrasi, dan masa depan bangsa," sambung Daniel.


Ketua DPP PKB Jazilul Fawaid pun memahami kekhawatiran JK. Dia mengatakan saat ini PKB tengah mengkaji perlu-tidaknya amendemen UUD 1945 untuk menghidupkan kembali pembangunan GBHN.

"Kalau tidak terkendali, amandemen bisa melebar pada pasal pasal lainnya. PKB sedang mengkaji terknis dan subtansi perlunya amanden terbatas terkait GBHN saja," ucap Jazilul.

Sebelumnya, Wapres Jusuf Kalla bicara soal risiko yang terjadi terkait wacana amendemen UUD 1945. Salah satu risikonya, kata JK, bisa saja Presiden kembali dipilih MPR sebagai lembaga tertinggi negara.

"Itu rumit lagi, berisiko. Banyak perubahan yang rakyat belum tentu setuju. Contoh, presiden dipilih MPR karena lembaga tertinggi. Maka dia berhak memilik presiden. Kalau gitu lain lagi soal," kata JK di Kantor Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (13/8).


Wacana amendemen terbatas UUD 1945 ini sebenarnya sudah muncul pada MPR periode 2014-2019. MPR bahkan telah membentuk dan mengesahkan panitia ad hoc yang bertugas menyiapkan materi penyempurnaan sistem ketatanegaraan Indonesia pada Agustus 2018. Salah satu tugasnya adalah menyusun soal rencana pembentukan kembali pembangunan model Garis Besar Haluan Negara (GBHN).

Belakangan Ketua MPR Zulkifli Hasan menyatakan panitia ad hoc tidak mungkin menyelesaikan tugasnya karena terbentur dengan agenda politik di 2019. Namun, ia menyebut panitia ad hoc akan menyelesaikan sejumlah rekomendasi sebagai acuan amendemen terbatas UUD 1945 di periode mendatang. Rekomendasi tersebut akan dibawa ke sidang paripurna akhir masa jabatan MPR pada 27 September 2019.

"Seiring berjalannya waktu, kesibukan pemilu dan yang lain-lain, saya juga tidak bisa menyampaikan alasan lengkapnya kepada kawan-kawan, sekarang sisa waktu tinggal 2 bulan. Dalam aturan tidak memungkinkan ada amendemen," kata Zulkifli di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (24/7).

"Inilah nanti yang akan dibawa ke paripurna akhir masa jabatan 27 September. Jadi karyanya MPR sekarang ini pokok-pokok pikiran perlunya amendemen terbatas, ada bukunya, ada hasil karyanya ini," imbuh dia.



Tonton juga video Cak Imin Tegaskan Koalisi Jokowi Solid, Jangan Diadu-adu:

[Gambas:Video 20detik]


(tsa/tsa)
Amendemen UUD 1945 Disebut JK Berisiko, PKB: Akan Dibahas Terbuka | Bang Naga | on Rabu 14 Agustus 2019, 07:20 WIB | Rating 4.5
Berita Lainnya

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

» Bamsoet Soal Molotov di DPP Golkar: Bisa Diciptakan Sendiri
» FOTO: Demonstrasi di Hong Kong Kembali Ricuh
» Liverpool Unggul 1-0 atas Arsenal di Babak Pertama
» Direkrut Klub Norwegia, Pemain Muda Ganti Nama Jadi Messi
» Luhut: Kalau Enggak Ada Gejolak, Bukan Papua Namanya
» Hasil Liga Inggris: Rashford Gagal Penalti, MU Kalah Perdana
» Cara Fresh Graduate Tetap Tenang Saat Wawancara Kerja

Karir


Lirik

  • AYDI – Kita Indonesia
  • The Virgin – Diakah Jodohku
  • Abiel Jatnika – Kapalang Nyaah
  • Michiel Eduard – Kau Telah Pergi (OST ROMPIS 2018)
  • Hary – Biarkan Ku Pergi
  • Anggun – Siapa Bilang Gak Bisa
  • Smash – Fenomena
  • Adipati – Lempar Batu Sembunyi Tangan
  • LaoNeis Band – Insya Allah
  • Michael Mario – Jangan Menolak

  • Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI QUICK COUNT PILPRES Zodiak
    © 2017 - 2019 sumutkota.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved

    DMCA.com Protection Status


    Page loads : seconds